Belanja di Elevenia untuk Hadiah Suamiku

Belanja di Elevenia untuk Hadiah Suamiku

Hai suamiku sayang.

Tunggu, jangan ketawa dulu. Aku memang sayang kamu walau enggak pernah ngomong secara langsung. Etapi emang aneh rasanya manggil kamu suamiku sayang. Hahaha.

Tahu gak, Pa. Iya, aku manggil kamu papa aja, ya, daripada suamiku sayang. Aku nulis ini karena mau ikutan lomba blog dari Elevenia. Disuruh cerita tentang orang yang paling aku sayang dan alasannya. Waduh…

Loh, kok waduh?

Kan aku bingung, Pa. Manalah bisa nentuin siapa yang paling aku sayang antara kamu, dua anak kita, dan mamaku. Belum lagi kakak-kakak aku, saudara dan teman-temanku. Pusing deh. Semua aku sayang. Enggak ada yang namanya sayang itu pake peringkat dari 1-10 atau dikategorikan dari sayang aja, sayang banget, sayangnya punya orang sampai paling sayang. Atulah, sayang mah sayang aja. Karena rasa gak bisa diukur pake hitung-hitungan apalagi rumus fisika.

Aku terpaksa milih kamu, Pa. Jangan geer dulu dong. Entar dikira aku gak sayang sama kedua anak kita, nih. Atau gak sayang sama mama aku. Mama yang udah ngelahirin dan membesarkan aku sampai aku bisa ngelahirin sepasang anak lucu buat kamu. Gak mau, kan, kamu beristri batu yang dikutuk?

Tadinya mau milih antara si kakak dan si adek, tapi entar aku nangis bombay cerita tentang betapa sayangnya aku ke mereka. Aku paling lemah kalo nulis soal anak kita. Lemah hati Adek, Bang. Makanya aku batalin buat nulis tentang mereka.

Mau nulis tentang mama, kemarin aku baru aja nulis surat cinta buat beliau.

Makanya aku milih kamu, Pa. Bergantian deh. Yang penting semua tahu kalo aku sayangnya gak bakal bisa dibagi-bagi. Semua sama.

Kalo disuruh cerita soal kamu, Pa. Kayaknya satu postingan blog sepanjang 100.000 kata juga gak bakal cukup. Ada banyak sekali cerita menarik tentang kamu. BANYAK SEKALI. Mulai dari awal kita berdua pacaran sampe nikah dan punya anak.

Tapi aku mau cerita satu aja yang paling berkesan. Semoga kamu masih ingat, habisnya kamu pelupa banget, sik.

Kejadiannya tahun lalu, awal bulan Desember. Waktu itu si adek sakit dan harus masuk RS karena radang paru-paru. Aku panik karena kamu lagi di luar kota. Setiap kali anak kita sakit atau aku yang sakit, selalu saja bertepatan dengan kamu lagi tugas keluar kota. Gak ngerti kenapa selalu momennya bisa pas gitu. Kadang aku mau ngeluh dan nyalahin Tuhan. Kok gini amat sik ujiannya. Tuhan kayak sengaja banget ngajak bercanda sampe aku kewalahan. Untungnya di setiap kesulitan dan ujian yang kerap aku alami, ada aja yang bantu. Jadi walau kamu kadang gak ada, tetap ada yang nolongin aku dan anak-anak.

Saat itu kamu baru bisa datang setelah si adek hampir seminggu dirawat inap di RS. Kamu sampe di rumah subuh, setelah perjalanan darat yang panjang dan melelahkan dengan mobil kantor dari Jepara. Mana kamu sendiri pula yang nyetir bolak-balik karena teman seperjalanmu gak bisa nyetir.

Kadang aku kagum banget sama kamu, Pa. Semua bisa kamu kerjain. Bahkan kayak gak ada capek-capeknya. Kalo aku kayaknya udah tepar deh setelah perjalanan darat hampir 24 jam itu. Tapi kamu tetap memaksa datang pagi ke RS. Semua karena kamu kangen sama kedua anak kamu, khususnya si adek yang lagi sakit. Kamu datang sambil membawa makanan pesananku. Bubur Manado yang dijual di pasar modern gak jauh dari RS. 

Aku tahu sebenarnya kamu capek banget, tapi kamu selalu begitu, mengutamakan kepentingan keluarga kamu daripada diri sendiri. Selalu memaksakan diri buat ngasih yang terbaik walaupun kamu sudah sangat kelelahan. Bukan cuma buat keluarga kamu, tapi buat orang di sekitar yang juga sering minta bantuan. 

Pa, aku tahu kamu sayang kami semua. Aku, si kakak, dan si adek. Tapi tolong sayangi juga diri kamu, Pa. Sekuat-kuatnya diri kamu, kamu masih manusia biasa yang terdiri dari tulang, daging, dan darah. Mesin aja yang terbuat dari besi bisa cepat rusak kalo terlalu diforsir, apalagi tubuh manusia. Mana kamu jarang olahraga. Ya, gimana mau olahraga kalo kamu seringnya lembur dan keluar kota. 

Karena itu, Pa. Sebagai rasa sayang aku sama kamu, aku pengin beliin kamu peralatan olahraga di Elevenia. Aku pengin kamu mulai rutin berolahraga di sela pekerjaan kamu yang padat. Manusia gak cuma butuh duit, sehat juga penting biar kamu masih kuat sampe nanti nimang cucu. 

Kamu dari dulu pengin beli sepatu olahraga buat jogging dan raket bulutangkis, kan? Pas banget di Elevenia ada banyak pilihan peralatan olahraga. Aku naksir Raket Yonex dan Eagle Sepatu Scorpion. Harganya sangat terjangkau dan lagi diskon pula. 

Nanti kalo kedua barang ini udah ada, jangan lupa dipake ya, Pa. Diusahakan dulu secara bertahap, seminggu sekali. Nanti baru deh mulai dibiasain seminggu 2-3x. Ya, sayang, ya. Kamu mau tetap sehat buat aku dan anak-anak, kan?

2 thoughts on “Belanja di Elevenia untuk Hadiah Suamiku

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s