Pulau Pantara dan Ceritanya

Pulau Pantara dan Ceritanya

Selama 25 tahun menjalani hidup di Bitung, Sulawesi Utara, gue jarang banget menikmati yang namanya pantai. Eh salah, bukan gak menikmati sih tepatnya tapi bosen. Soalnya Bitung yang adalah Kota Pelabuhan pantainya banyak banget. Belum lagi kalo diajakin keluarga ke Kepulauan Sangihe. Pantainya bagus-bagus dan keren-keren tapi entah kenapa saat itu gue ngerasa biasa aja.

image
Pantai di Tagulandang, Kabupaten Sitaro
image
Kapal kayu, pasir bersih dan laut biru di Tagulandang.

Bener kata orang, kita baru akan merindukan kehidupan di kampung saat kita sudah merantau. Setelah tujuh tahun jadi warga Tangerang, gue malah kangen laut dan pantai.  Kali pertama liat laut di Tangerang ini karena ikutan family gathering kantor suami ke salah satu resort di Banten. Itu juga gak menikmati banget karena anak kedua waktu itu baru setahun, jadi masih nempel mulu sama gue.

Kemudian, beberapa bulan lalu ada lomba blog dengan tema #ExoticVacation. Tentu saja gue langsung nulis karena hadiahnya amatlah menggiurkan, jalan-jalan ke Lombok untuk dua orang. Artinya bakal ngeliat pantai.

Yihaaaa…

Tapi saat gue nulis cerita buat #ExoticVacation gue turunin ekspektasi gue soal menang. Ya gimana gak, gue ikutan lomba blog itu udah dari zaman kapan tapi gak pernah menang.  Mana salah satu ketentuannya mesti banyak-banyakan like & share. Gue nge-share link di medsos aja yang pada nge-like malah postingan gue, bukan like ceritanya. Manalah bisa menang kalo cem tuh! Untungnya teman-teman di Grup Anonoh banyak ngasih sumbangsih jempol buat mencet like. Makasih banyak ya, Gaes. *tinju lengan*

(((Grup Anonoh)))

Yoi, nama grup gue emang nganu banget. Tapi gak perlu dibahas karena emang isinya bukan orang-orang penting. #dikick

Balik ke soal lomba #ExoticVacation. Pas pengumuman pemenang gue sama sekali gak nyadar kalo udah diumumin, tahunya malah dari mensyen teman di Twitter. Reaksi gue…

YAWLAAAA… AKHIRNYA DAKU MENANG. :’) *nangis berlian*

Tentu saja sebagai anak medsos sejati pas tahu menang ya diumbar dong ke medsos, gak Twitter, gak Path, gak Facebook. Pamer itu perlu, makanya diciptakanlah media sosial. Gimana dong, gue baru kali ini menang lomba ngeblog. Bukan pemenang pertama, sih. Gue jadi pemenang hiburan yang hadiahnya ke pulau. Tapi itu udah bersyukur banget. Yaiyalah… dapat liburan gratis ke pulau yang artinya bisa ngeliat pantai juga.

Pengumuman pemenang sih udah dari bulan Mei, tapi jalan-jalannya baru bisa dilaksanakan tanggal 30-31 Juli kemarin karena ada penundaan. Salah satu peserta yang masih mahasiswa mesti ikut ujian dulu. Padahal di pengumuman, seminggu setelah pengumuman pemenangnya bakal diberangkatkan. Walau telat 2 bulan dari jadwal, gue sih asik-asik aja. Namanya dapat liburan gratis mah, mau kapan aja sih hayuk.

Pas tiba harinya, gue pergi dengan membawa sedikit beban. Soalnya gue emak-emak beranak dua yang belum sekalipun ninggalin dua krucil buat bermalam. Kalopun ninggalin karena urusan urgent, itu cuma untuk beberapa jam aja. Tadinya gue berharap jadwal kepergian gue gak tabrakan sama jadwal suami keluar kota. Puji Tuhan suami gak ke mana-mana, tapi ternyata kantornya ngadain gathering juga pada tanggal yang sama. Mana mesti nginep pula. Yawla… nasib jahara amat sih. Gue hampir aja batalin kepergian ke pulau ini karena anak gue entar sama siapa? Gue rela ngalah demi anak, tapi suami gue nyari jalan keluar.

Setelah drama yang cukup intens sehari sebelum keberangkatan gue ke pulau, akhirnya gue bisa pergi. Sembari ngasih wejangan ini itu ke anak gue. Untung berdua ngerti.

Dari Marina Pier 22 akhirnya gue dan tiga pemenang lainnya berangkat ke pulau tujuan. Pulau Pantara namanya, salah satu pulau di Kepulauan Seribu. Ini kali pertama gue ke Kepulauan Seribu. Sebelum pergi sih udah browsing dulu soal ini pulau, dan seneng karena keliatannya keren.

Gue pikir para pemenang bakal pergi bareng Tim Vitalis, ternyata kami malah dilepas begitu aja berempat. Lah? Robin yang mewakili sponsor, yang jadi seksi sibuk mengatur jadwal para pemenang lomba cuma nemenin kita-kita check in kapal. Begitu kami naik, Robin langsung pulang. *pukpuk*

image
Pose depan kapal sebelum berangkat

Perjalanan ke Pulau Pantara memakan waktu dua jam. Berangkat jam 8.30 tiba pukul 10.30. Udah lama gak naik kapal bikin kepala gue sedikit pusing dan mual. Makanya sekali gue keluar nyari angin. Tapi malah nambah pusing karena ombak gede bikin kapal jalannya oleng.

image

Rasa pusing karena cuma sarapan mie goreng dan nyemil snack aja terobati ketika kapal mulai menambatkan diri ke dermaga Pulau Pantara.

image
Selamat datang di Pantara Island

image

Begitu gue dan pemenang Vitalis lainnya turun beserta para tamu yang kebanyakan turis asing, kami langsung disambut dengan welcome drink dan nyanyian selamat datang. Para pegawai di pulau yang kebanyakan masih muda ini berdiri di aula lobi sambil membawakan salah satu lagu daerah. Gue lupa lagunya apa. Ehe he…

image

image

Salah seorang pegawai pulau mengantarkan kami ke cottage. Karena ada empat pemenang, maka kami mendapat dua cottage yang twin share.  Kamarnya luas dan nyaman. Kamar mandinya apalagi.

image

image

image

Pukul 12.00 siang, kami berempat kembali lagi ke lobi untuk makan siang. Namun ternyata kalo mau makan mesti ke dining room, seorang pegawai mengantar kami ke sana. Di sini makanan disajikan secara prasmanan, eat all you want. Saking kalap karena lapar gue ambil banyak banget. Eh, ujungnya gak abis. Duh, maaf ya dekadek di Afrika yang kelaparan. Tak ada maksud…

image

Setelah makan siang, gue memilih kembali ke kamar buat mandi. Kena udara laut pastinya bikin badan cepat gerah dan lengket. Gue sempat mampir ke toko souvenir yang satu ruangan dengan lobi, niatnya mau beli celana pendek karena gue lupa masukin celana buat berenang. Sayangnya yang dijual celananya khusus untuk laki-laki, jadinya gue beli mini dress. Harganya terjangkau, cuma 40rb dan bahannya bagus. Yang bikin syok ya sendal jepit biasa yang harganya 30rb.

image
Difotoin abang-abang baywatch-nya Pulau Pantara

Teman sekamar gue, namanya Shasa, baru selesai ganti baju ke pakaian diving pas gue sampe di kamar. Dia cerita kalo dia emang doyan diving, tapi dia cuma bawa pakaian sama perlengkapan snorkeling aja. Tadinya gue pengin ikutan Shasa, Pungky dan Meta buat main air. Tapi karena gak ada celana renang, jadinya gue milih istirahat sebentar di kamar usai mandi.

Pukul 15.00 gue bangun dan mencoba mencari ketiga teman gue. Udah gue Whatsapp gak ada yang nyaut. Akhirnya gue memilih nyewa sepeda buat ngiterin pulau. Harganya Rp 36.300 untuk satu jam. Gue sempat nanya ke penjaga sewaan, kok nanggung amat, sih? Katanya dari dulu udah begitu.

Muter-muter naik sepeda pake terusan itu ribet juga. Kalo gak ngontrol bisa keliatan celdam. Untung sebagian besar pengunjung memilih menghabiskan waktu di laut bikin pulau itu terasa sunyi. Gue sempat muter ke bagian belakang pulau. Selain ada cottage yang mirip dengan cottage yang gue tinggali, ada juga dermaga tapi udah terbengkalai. Lalu juga sebuah rumah kosong yang rusak di beberapa bagiannya. Sunyi. Sepi. Duh…

Pada sebuah belokan menuju arah cottage yang gue tempati, sepeda gue berhetiin. Niatnya mau selfie gitu, tapi mendadak kuduk meremang karena dari arah belakang terdengar suara rumput diinjak padahal gak ada siapa-siapa. Udah deh gue langsung cabut. Pas gue balikin sepeda, ketiga teman gue baru selesai snorkeling. Mereka mau mandi dulu sebelum nanti ikutan sunset cruise.

image
Can you see something odd in this pic?

image

Pukul 16.00 gue duduk sendiri di lobi, ada afternoon tea. Ketiga teman gue udah gue Whatsapp, hanya saja karena sinyal yang kadang ngilang, Whatsapp gue baru masuk pas udah di kapal buat ikutan sunset cruise. Snorkeling dan sunset cruise ini udah termasuk di harga paket kalo datang ke pulau. Selain itu bisa main kano juga.

Gue kira, sunset cruise itu naik kapal kayu kecil sambil menikmati matahari terbenam. Ternyata kami naik kapal yang sama yang membawa kami ke pulau. Hampir semua tamu ikutan semua. Dan mendadak gue merasa salah kostum karena duduk di dek atas kapal yang anginnya kenceng banget. Pulang-pulang mesti kerokan, nih.

image

image

image

Setelah sunset cruise, gue dan tiga teman lainnya langsung melipir ke dining room karena udah hampir jam makan malam. Suasana malam terasa lebih cozy karena lampu-lampu penerangan yang tak begitu benderang. Gue sendiri lebih menikmati menu makan malam ketimbang makan siang. Hanya satu yang kurang, sambal. Untuk jenis masakan yang gak pedes sama sekali di lidah gue, cenderung manis. Mereka gak menyediakan sambal ulekan gitu. Adanya sambal botolan yang tentu aja menurut gue gak klop kalo dimakan pake lauk. Mungkin mereka menyesuaikan dengan lidah para tamu yang kebanyakan turis mancanegara yang gak terbiasa sama makanan pedas.

Usai makan malam, gue dan yang lainnya kembali ke kamar. Meta yang tinggal di kamar sebelah ngajak kita tidur bareng aja. Tapi Shasa nolak. Ya buat apa dikasih dua cottage kalo tidurnya di satu cottage aja? Lagian mana bisa goler-goler bahagia kalo harus berbagi tempat tidur. Tapi kemudian gue rada nyesel kenapa gak iyain aja ide Meta. Pasalnya, tidur berdua di kamar yang gede, suasana baru, dan sepi. Ingat… SEPI. Gue jadi rada parno. Belum lagi pikiran gue masih terbeban sama kedua anak yang ditinggal di rumah saudara dan suami yang masih di acara gathering. Padahal gue bukan tipe penakut dan gak masalah kalo harus tidur sendiri di kamar yang gelap. Shasa udah pelor. Sedangkan gue masih mencoba mencari kantuk dengan membaca buku yang gue bawa. Sembari nungguin batere ponsel gue terisi penuh karena mau ngecek keberadaan suami dan anak-anak.

Sesekali gue nengok ke bagian atas kepala gue yang adalah gorden tebal. Suara debur ombak dan angin yang kencang jadi backsound yang indah asal gak parnoan. Mungkin karena belakangan gue nonton serial yang kadang rada thriller, jadinya kebayang adegan yang menyeramkan. Semisal, pada saat para tamu lelap. Satu persatu mereka dibunuh. Keesokan harinya kamar-kamar sudah kosong dan bersih. Para pelayan siap menyambut tamu lainnya yang datang pada hari berikutnya. Hahahaha… Dijadiin cerita aja apa ya?

Belum lagi kalo ke kamar mandi yang atapnya kaca, jadinya bisa ngeliat pohon dan daun yang jatuh. Sayangnya itu terasa lebih bagus saat siang aja. Kalo malam, gue langsung ngebayangin ada yang nemplok di kaca tersebut sambil menggeram dengan mata nyalang. Mamaaaakkkk… Makanya setiap kali pipis gue gak mau nengok-nengok atas, langsung balik ke tempat tidur tanpa babibu.

Gue kebangun pukul satu dini hari. AC yang semula dingin mendadak gak kerasa. Tapi Shasa udah lelap. Gue nyoba nyalain ponsel yang baterenya udah penuh. Karena colokan di kamar cuma ada satu, gue sama Shasa mesti ganti-gantian nge-charge.

Pas gue telepon suami, ternyata dia udah di jalan pulang. Satu jam kemudian pas gue telepon lagi, ternyata si kakak yang angkat. Gue langsung ngerasa lega karena mereka udah sama papanya. Setelah itu baru deh gue bisa tidur lelap, bayangan soal pembunuh bayaran dan setan langsung hilang.

Pukul 5 pagi gue udah bangun, kebiasaan bangun dini hari sebagai seorang IRT yang harus nyiapin ini itu buat anak yang mau ke sekolah dan suami berangkat kerja bikin jam biologis gue udah keset dengan sendirinya. Tadinya udah mau buru-buru bangun, tapi gue langsung tersadar kalo lagi liburan. Artinya untuk sehari ini aja gue bisa bebas bangun siang. Gue nyoba nengok dari balik gorden kamar yang menuju ke laut, masih gelap. Semalam rencananya mau liat sunrise. Whatsapp dari Pungky ngajakin buat keluar, tapi gak diwaro. Barulah pukul 6.30 gue sama Shasa keluar kamar.

image

image

image

image

Pungky sama Meta ternyata beneran pergi liat sunrise. Gue sama Shasa jadinya jalan-jalan menuju dining room buat sarapan, sedangkan Pungky sama Meta milih buat balik ke kamar dulu. Karena sedang surut, sebuah pulau mini muncul tak jauh dari dermaga. Gue dan Shasa memilih pergi ke pulau kecil tersebut sebelum makan.

image

image

image

image

image
Dua hari cheating jadilah sarapan berat bukannya buah

Pungky dan Meta belum juga muncul di dining room padahal waktu buat breakfast udah mo hampir selesai. Saat gue dan Shasa asyik menikmati hammock dan nyobain ayunan di bawah pohon, kedua perempuan yang doyan foto itu baru duduk untuk sarapan.

image

image

Kelar sarapan, mereka gabung dengan kami. Jadilah sesi buat foto-foto. Gue udah kayak fotografer pribadi mereka karena paling banyak motoin. Ya namanya liburan dan semua perempuan jadilah sesi foto-foto itu a must to do banget.

Jelang pukul 11 siang kami kembali ke kamar karena jam 1.30 harus udah kembali ke kapal. Rencananya, setelah makan siang kami akan langsung naik ke kapal biar dapat posisi tempat duduk yang enak. Pada saat datang kami duduknya terpisah dan gue ngerasa gak nyaman dengan tempat duduknya.

Saat kami datang untuk makan siang, rombongan jet ski terparkir di tepi pantai. Pada waktu kami sedang main kano, seorang pelayan ngabarin kalo bakal ada tamu yang datang dengan jet ski. Tamunya ternyata adalah pemilik pulau ini dan teman-temannya. Mereka sebelumnya menginap di pulau sebelahnya lagi, sebuah pulau pribadi. Gila ya orang kaya, buat makan siang aja mesti ke pulau. Ijk kapan bisa begindang? *gelendotan ke sugah daddy*

image
Kumpulan jet ski milik sugah daddy

image

Usai makan siang, kami pose dulu buat foto dengan produk yang kami bawa. Selama berada di pulau, baru saat itu kami pose berempat dengan produk.

image

Setelahnya barulah kami langsung naik ke kapal. Beruntung kami bisa dapat spot tempat duduk di bagian dalam kapal yang bisa untuk tiduran. Kapal berangkat on time. Dan pukul 15.30 kami akhirnya tiba di Pier 22 lagi setelah ngalamin perjalanan pulang yang cukup menegangkan dibandingkan saat pergi. Saat kaki menapak ke dermaga artinya liburan sudah usai dan kami kembali pada kenyataan yang kejam.

Oh iya, sekilas soal Pulau Pantara. Salah satu pulau yang ada di Kepulauan Seribu ini milik Grup Artha Graha. Menurut cerita salah seorang pelayan, pulau ini dijadikan resort sejak tahun 1989. Pada masanya, pulau ini ramai sekali. Setiap hari selalu ada tamu yang datang. Sekarang hari sibuk hanyalah pada akhir pekan. Itu pun dengan jumlah tamu minimal 30 orang saja.

Kalo ada yang kepengin liburan ke Pulau Pantara ini list paket harganya.

image

image

Information & Reservation :
Kantor Pemasaran Kepulauan Seribu
Jl. Lodan Timur No. 7
Taman Impian Jaya Ancol
Tel. (62-21) 4060 6080, 640 9510, 0888 0833 3447
E-mail: marketing@pantaraisland.com
Website: http://www.pantaraisland.com

Semoga kalo semesta baik lagi sama gue, Pulau Pantara bukan satu-satunya tujuan gratisan yang gue dapat. Dan semoga bukan cuma gue sendiri tapi bisa bareng keluarga kecil gue. Ada amin saudara-saudara sekalian?

AMIIIIINNNN!

One thought on “Pulau Pantara dan Ceritanya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s